Selamat Datang di Blog Ratman Boomen. Semoga Anda Mendapat Manfaat. Jangan Lupa Beri Komentar atau Isi Buku Tamu. Terima Kasih atas Kunjungan Anda.

31 Desember 2011

Memaknai Tahun Baru 2012



Sebentar lagi tahun baru 2012? Apa yang ada dalam pikiran dan perasaan kita? Sejatinya, pergantian tahun adalah keniscayaan. Allah telah menentukan hukum atas waktu yang terus berjalan. Yang harus dilalui makhluk-Nya tanpa kecuali. Bagi umat manusia, tahun baru adalah lembaran baru dalam rangkaian episode kehidupannya. Lembaran-lembaran itulah yang akan merupa wajah kehidupan kita. Lalu, bagaimana seyogyanya kita memaknai tahun baru 2012 besok?

Renungkan dan Koreksilah yang Telah Lalu
Setahun yang lalu sudah banyak atau justru tidak banyak yang kita lakukan. Maka, renungkanlah apa yang telah atau belum kita kerjakan. Tercapaikah target-target kita di tahun lalu? Jika sudah, layak untuk diapresiasi dan ditingkatkan di tahun selanjutnya. Jika belum, maka perbaikilah di tahun yang baru itu. Dalam bahasa agama (Islam), itulah yang disebut muhasabah, yaitu merenungkan dan menghitung-hitung diri (koreksi). Sampai-samapi ada ungkapan "hisablah dirimu sebelum engkau dihisab (oleh Allah)".

Tentukan Target di Tahun Baru Esok
Amat rugi orang-orang yang tahu tahun lalu tidak mencapai apa-apa, lalu di tahun berikutnya tidak melakukan perbaikan. Sungguh merugi. Orang-orang yang cerdas adalah yang mempersiapkan dan bertekad meraih sebuah pencapaian di tahun berikutnya. Kegagalan di tahun lalu adalah cambuk untuk melaju di tahun yang baru. New year, new hope, new success. Tentukanlah, target apa yang akan diraih di tahun baru esok itu. Kita bisa menentukan sebuah tema untuk tahun baru yang akan kita hadapi. Misalnya: Tahun 2012 adalah Tahun Sehat, Tahun Pengusaha Sukses, Tahun Menulis 10 Buku, Tahun ke Luar Negeri, Tahun S2/S3, dan sebagainya. Dengan menentukan tema, maka target kita sudah jelas. Dengan demikian, kita bisa fokus mencapainya. Buatlah skema (rencana program/palan) pencapaian agar target-target tersebut bisa terealisasi.

Bulatkan Tekad untuk Pencapaian di Tahun Baru
Setelah menentukan target dan skema rencana, maka suntiklah dengan tekad bulat. Sulutlah tahun baru dengan energi besar tekad yang membara. Saya lebih menyukai kata "tekad" daripada "semangat". Menurut saya, tekad lebih bernenergi, lebih utuh dan kuat serta sustainable (istiqomah). Bahkan, tekad yang bulat bisa menciptakan "nekad". Itu yang luar biasa.

Yakinlah Sepenuh Hati
Keyakinan adalah tambatan hati dan "energi ketuhanan" yang invisible. Tak kasat mata, tapi nyata. Keyakinan adalah tali penghubung antara hamba yang berusaha sekuat tenaga dengan takdir Allah. Jika usahanya benar-benar, tekadnya bulat, maka tali suksesnya (takdir kesuksesan) adalah keyakinan, yang tentunya disertai ketawakalan. Maka, yakinlah, insya Allah mengikatnya dengan takdir kesuksesan. Amin. Selamat mencapai sukses di 2012! []

Saat Menunggu Pesawat Bersama Dahlan Iskan



SOAL PAK DAHLAN DAN BUMN.Ini bukan narsis atau apa, tapi sekadar sharing aja. Semalam saya bersama Pak Dahlan Iskan (Menteri BUMN, mantan Dirut PLN, CEO Jawa Pos) di bandara Cengkareng. Cukup banyak yang saya tanya dan diskusikan di kesempatan menunggu pesawat itu, mulai dari soal listrik, BUMN, Merpati (yang saya dan Pak Dahlan naiki ke Surabaya), bahkan sampai soal saya yang belum dikarunia anak hehehehe (waktu itu saya juga bareng istri). Denga tanpa pengawal, hanya memakai kemeja putih polos, celana hitam dan pastinya sepati kets kesayangannya. Sejak saya di Jawa Pos Group dan bertemu Pak Dahlan untuk pertama kalinya, beliau selalu pakai sepatu kets.

Walaupun menteri, Abah (saya manggilnya begitu ke Pak Dahlan) tetap beli karcis, dan tampak biasa saja, layaknya penumpang seperti saya. Ndak minta previlage atau ini itu ke petugas bandara. Bahkan saat masuk pesawat, seluruh penumpang disuruh naik dulu semua, baru Pak Dahlan masuk belakangan. Sambil baca koran dan sesekali BBM-an (entah dengan siapa), beliau menanggapi saya dan istri dengan ramah. Saya sama sekali ndak merasa sedang diskusi dengan menteri.

"Abah, kenapa sejak Abah nggak di PLN, listriknya sering mati dan lama hidupnya?" tanya saya.
"Ah, masa," jawabnya dengan senyum.
"Iya, Bah. kemarin di tempat saya dua hari berturut-turut, sampe 6 jam lagi," terang saya. Beliau hanya tersenyum. Saya nggak tahu apa yang dipikirkan beliau, tapi saya melihat beliau mikir setelah saya "mengadu" soal listrik.

**********

"Abah, apa bedanya di PLN sama Menteri BUMN?" tanya saya lagi.
"Sama saja. Sama-sama kerja," jawabnya singkat sambil lihat koran.
"Banyak orang ingin Abah jadi RI1 (presiden) loh," lanjut saya.
Beliau langsung lihat saya serius sambil jawab, "Ah, ndak..ndak.. jangan gitu. Nanti saya dikira kerja untuk itu. Ndak...ndak...," jawabnya.
"Tapi emang banyak loh Bah, yang ingin Abah jadi RI1. Mereka berhusnuzhon agar Abah jadi RI1," terang saya lagi.
"Ndak...ndak...jangan gitu," tegasnya lagi.

***********

"Kenapa naik Merpati," tanya Pak Dahlan sam saya yang duduk di samping kanannya.
"Murah," jawab saya singkat.
"Berapa tiketnya?" tanyanya lagi.
"Saya sama istri habis 1 juta 10 ribu PP Surabaya-Jakarta," jawab saya. Beliau manggut-manggut.

Karena belum juga ada pengumuman untuk boarding, padahal waktu sudah 20 menit telat dari jadwal keberangkatan, saya disuruh lihat pesawatnya, apakah udah datang apa belum. Saya pun langsung lihat landasan, tanya petugas, dan balik lagi ke Pak Dahlan.
"Sudah ada pesawatnya, Abah. Tapi ya emang begini, telat terus. Kemarin saya dari Surabaya juga telat. Bahkan yang ini bebrapa kali ada perubahan jadwal," kata saya.
"Dikasih tahu perubahan jadwal lewat apa?" tanya Pak Dahlan.
Saya jawab, "Lewat telpon sama SMS."

Beliau langsung pegang BB-nya.
Tak lama kemudian beliau bilang ke saya, "Saya SMS Dirutnya Merpati..."
Hahahahahaha....saya tertawa dalam hati sekaligus senang. Saya ndak perlu "mengadu" soal perubahan/keterlambatan ke Merpati, sudah langsung Pak Mentri yang ngurusi. Beliau juga tanya soal perbandingan tiket maskapai lain. Sepertinya beliau sedang mengumpulkan informasi dari penumpang, mengingat Merpati merupakan salah satu BUMN yang merugi. Apa kesan Anda dengan Dahlan Iskan? Terserah Anda. []

30 November 2011

Seminar 100 Mitos dan Fakta Diabetes

Prof. Dr. dr. Hans Tandra merupakan salah seorang dokter ahli diabetes yang terkenal di Surabaya, bahkan di Indonesia. Dokter murah senyum yang produktif menulis buku kesehatan, khususnya tentang diabetis ini baru saja membedah buku terbarunya berjudul "100 Mitos dan Fakta Diabetes" yang diterbitkan Jaring Pena, Jawa Pos Group (2011) di Ballroom ICBC Surabaya. Ruangan megah tersebut penuh oleh peserta dari berbagai kalangan, tua-muda, dari berbagi daerah di Surabaya dan sekaitarnya. Acara ini tak kalah sukses dengan bedah buku Prof. Hans sebelumnya yang berjudul "Langsung Jadi Langsing" yang juga diterbitkan Jaring Pena.

Dokter yang sering disebut sebagai Health Motivator ini menyampaikan ilmu dan informasi seputar kesehatan dan diabetis dengan ringan, rileks, dan mudah dipahami. Para peserta yang juga dihadiri perkumpulan penderita diabetes ini juga diberikan testimoni oleh salah seorang penderita diabetes yang telah berhasil hidup sehat selama 30 tahun dengan menjaga tips-tips hidup "bersama" diabetes.

Hal penting dari acara ini adalah How to Get a Healthy Live (Bagaimana Meraih Hidup Sehat). Bahkan, ada lagu khusus How to Get a Healthy Live yang isinya 10 cara hidup sehat yang dinyanyikan oleh dokter dan peserta seminar. Apa dan bagaimana lagunya? Di bawah foto-foto seminar inilah lagu yang tidak hanya perlu dihafalkan, tapi lebih penting lagi dipraktikkan.








How to Get a Healthy Live

Banyak orang ingin hidup sehat
Tapi tak tahu caranya
How to get a healthy live punya solusinya
How to get a healty live

Jangan sembarang makan dan minum
Tidur secukupnya, rajin olah raga
Merokok dan narkoba, say no no no
Jangan punya gaya hidup yang salah

Jangan gemuk dan gak boleh stres (aduh pusing)
Suka kebersihan
Rajin check up dan kontrol ke dokter (ayo periksa)
10 how to get a healthy live

Pameran Pendidikan SMA/SMK Surabaya



Walaupun sudah berlangsung pada bulan Juni 2011 lalu, sepertinya penting saya bagikan info kegiatan Pameran Pendidikan SMA/MA-SMK se-Surabaya ini. Kegiatan pameran tersebut sepertinya dilaksanakan tiap tahun menjelang tahun ajaran baru. Pada bulan Juni-Juli memang sedang sibuk-sibuknya para siswa kelas akhir SMP/MTS dan para orang tua mencari sekolah lanjutan yang diinginkan. Oleh karena itu, pameran ini menjadi wahana informasi lengkap bagi para siswa dan orang tua dalam mencari SMA/SMK yang diinginkan.

Kegiatan pameran pendidikan ini digelar di Jatim Expo (sekarang JX Internasional) Jl. A. Yani Surabaya dalam beberapa hari. Sekolah-sekolah SMA/SMK negeri dan swasta menggelar stand layaknya pameran produk. Mereka menampilkan berbagai program unggulan sekolah dan hasil karya serta prestasi lain yang telah diraih. Hal itu untuk menarik pengunjung, terutama siswa kelas akhir SMP/MTS yang akan melanjutkan ke SMA/SMK dan para orang tua agar memilih sekolah tersebut sebagai sekolah pilihannya. Jurusan SMA yang ada antara lain IPA, IPS, Bahasa. Sedangkan jurusan SMK sangat bervariasi, antara lain: otomotif, listrik, tata boga, tata rias, perkapalan, kesehatan (farmasi, keperawatan, analis kesehatan, keperawatan gigi), multimedia, teknik komputer & jaringan (TKJ), pedalangan, pariwisata, patiseri, busana butik, perhotelan, bisnis manajemen, akuntansi, sekretaris, penjualan, seni lukis, desain komunikasi visual (deskomvis), interior landscaping, kriya kayu, kriya tekstil, kriya kulit, kriya logam, animasi, dan sebagainya.

Selain program/jurusan yang ditampilkan, rincian biaya pendaftaran dan biaya sekolah juga diberikan, baik secara lisan maupun dengan brosur, leaflet, dan berbagai media lainnya. Dengan demikian pengunjung mengetahui kelebihan dan kekurangan serta biaya sekolah tersebut. So, jika Anda ingin mengetahui SMA/SMK di Surabaya, pameran ini penting dikunjungi.